Ini Bedanya Kuliah Zaman Old dan Zaman Now



Assalamu Alaikum Mentemen...

Saya barusan ngecek statistik blog di Google Analytics dan saya rada amazing melihat tulisan sharing catatan kuliah saya dua tahun lalu berjudul "Mengenal Konsep dan Aplikasi E-Business" sudah dikunjungi oleh lebih dari 1000 pengunjung WoW. Dulu tuh niatan tiap ada materi kuliah pengen langsung posting di blog tercinta ini. Hehe.. ternyata hanya sekedar wacana :D

Dari statistik itu, saya melihat sebuah peluang yang bagus yaitu merelealisasikan kembali wacana dua tahun lalu. Targetnya para mahasiswa terutama mahasiswa jurusan Sistem Informasi. Saya mencoba analisis mengapa postingan lawas saya tersebut pengunjungnya banyak. Di era googling ini referensi utama para mahasiswa untuk mencari jawaban tugas bukan lagi lewat buku tapi search di Google. Tinggal masukkan kata kunci dan ratusan artikel terkait kata kunci tersebut terpampang nyata di depan layar monitor atau handphone. Ah ya... waktu kemarin kuliah saya juga seperti itu menjadi Googler.

Sambil menganalisis, pikiran pun bercabang kemana-mana, pikiran saya menyusuri kenangan-kenangan waktu kuliah D3 dan S1. Oh iya FYI, saya tuh kuliah D3-nya dari tahun 2003 s.d 2006. Lalu melanjutkan S1 dari tahun 2017 s.d sekarang (hiks belum lulus, skripsinya sudah selesai tinggal nunggu sidang. Sidang terkendala karena proses pembaruan akreditasi jurusan hadehhh. Harusnya sih sudah lulus dan wisuda Desember 2019 kemarin. Kelulusan saya tertunda karena mungkin Allah punya rencana yang lebih baik). Rentang waktu yang sangat lama, sebelas tahun baru melanjutkan kuliah. Dulu memang tak pernah terpikirkan bakalan lanjut S1 karena saya saat ini berstatus PNS. So.. demi harapan untuk masa depan yang lebih baik saya memutuskan untuk lanjut kuliah lagi walaupun saya merasa sudah tuir. Rata-rata teman kuliah saya selisih 10 tahun dengan mereka walaupun ada beberapa orang yang seusia dengan saya ataupun lebih tua. Okelah... usia boleh kepala tiga yang penting jiwa tetap tujuh belas ya guys aheeee...

Sebelas tahun tak merasakan euforia akademis membuat saya agak sedikit shock di awal. Di postingan kali ini saya ingin berbagi pengalaman bagaimana bedanya kuliah zaman old dan kuliah zaman now. Check it out!

Fasilitas Perkuliahan

Tentang fasilitas ini sebenarnya relatif sih, ini dari sudut pandang saya sebagai alumni D3 di Makassar. Jadi saya menceritakan fasilitas perkuliahan di era awal 2000-an dan di daerah lagi (bukan ibukota Jakarta). Dulu di kampus saya tidak semua kelas tersedia LCD Proyektor, jumlahnya masih sangat terbatas. Yang ada masing-masing kelas dilengkapi dengan OHP atau Overhead Projector. Hehehe... anak millenials mungkin kalian tidak pernah mengenal alat ini. Jadi cara kerja OHP ini adalah menyinari objek transparan dan diarahkan ke dinding atau whiteboard oleh lensa pantul. Dulu ingat banget dosen kalau ngajar tuh bawa kertas transparan atau bening yang isinya cetakan gambar ataupun teks. Kalau ada tugas presentasi kita juga harus mencetaknya di kertas transparan.

Dan zaman now, benda yang namanya OHP itu sudah di museumkan. Sekarang kelas-kelas sudah dilengkapi dengan LCD Proyektor. Tinggal hubungkan laptop dan LCD Proyektor, membuka aplikasi presentasi dan tadaaa... materi kuliah pun terpampang nyata di whiteboard.

Overhead Projector


Paperless

Kuliah zaman dulu, buku catatan ataupun binder merupakan keharusan. Catatan kuliah saya lengkap banget apa yang disampaikan dosen saya catat A s.d Z. But now... buku catatan ataupun binder bisa jadi perlu ga perlu. Bawa sih buku catatannya, tapi saya kadang nulis hanya tanggal, judul materi, dan hal-hal penting yang disampaikan dosen. Selebihnya materi tinggal saya foto pakai smartphone ataupun mendapatkan copy file dari dosen via flash disk ataupun email. It's simple!
Dulu tuh masih jarang banget mahasiswa yang punya HP kamera dan kalaupun punya kualitasnya tidak sebagus saat ini begitupun juga kapasitas penyimpanan memori HP.

Oh iya... untuk tugas-tugas pun juga sudah ga banyak yang pakai print out. Benar-benar paperless, tinggal ketik di word ataupun powerpoint dan email ke dosen.



Laptop Bukan Barang Mewah Lagi

Boro-boro laptop, awal tahun 2000-an komputer PC juga menjadi barang mewah dan mahal. Mahasiswa IT belum tentu semuanya memiliki PC termasuk saya. Saya ingat banget semester satu sampai dengan semester empat saya belum memiliki PC, setelah Ayah saya pensiun di tahun 2005 saya baru dibelikan PC hasil dari uang pensiun beliau. Lalu kalau mau belajar praktek dan ngerjain tugas gimana? Ada tiga hal yang saya lakukan :
  • Ke rumah ataupun kosan teman yang punya PC 
  • Hal yang paling sering saya lakukan adalah ketika ada jam kosong saya masuk ke laboratorium komputer. Enaknya di kampus saya waktu D3 mahasiswa boleh masuk ke laboratorium walaupun ga ada jadwal, dengan syarat dan ketentuan ada komputer yang kosong dan tidak gaduh.     
  • Ke warnet, tahun 2003-2006 jumlah warnet di Makassar masih bisa dihitung dengan jari. Warnet jadi tempat nongkrong yang asik juga jadi tempat ngerjain tugas
 And now, hampir semua mahasiswa punya laptop. Apalagi mahasiswa IT wajib punya dong.

Akses Internet yang Mudah dan Cepat

Seperti saya ceritakan diatas untuk internetan tak semudah saat ini, harus ke warnet dulu atau komputer PC dirumah dikoneksikan dengan telepon rumah. Dulu sebelum ada paketan Speedy, kalau saya sambungin PC dengan telepon rumah ibu saya sudah wanti-wanti ga boleh lama-lama karena tagihan telepon bisa membengkak. Pernah tagihan telepon sampai tujuh ratus ribu loh.
Bagaimana dengan handphone? dulu mah mana ada smartphone. Adanya handphone analog dengan layar hitam putih. Mau beli pulsa masih mahal, paling murah tuh pulsa 25.000 dengan harga 27.000-28.000. Boro-boro paket internet dulu mah kaga ada, adanya paket sms dan telepon doang.

Zaman now, kamu bisa akses internet dimana saja. Punya paketan atau ga punya tetap bisa internetan selagi ada Wifi. Dengan akses internet yang semakin mudah dan cepat memudahkan para mahasiswa untuk mendapatkan ilmu dan info di dunia maya.

Belajar Ga Perlu Pakai Buku

Lagi-lagi paperless guys... dulu kalau saya mau belajar coding Visual Foxpro, Visual Basic, PHP, dan lain-lain saya harus beli buku tutorialnya. Sekarang, banyak blogger dan vlogger yang membuat konten tutorial. So... sebenarnya belajar IT ga perlu kuliah, nonton youtube tutorial terus dipraktekin jadi tuh satu aplikasi. Selain itu banyak juga aplikasi smartphone yang bisa membantu kita untuk belajar.
Sekarang tuh pinter-pinternya mahasiswa mau memanfaatkan internet untuk menambah ilmu, wawasan, dan skill.

Oke guys... sekian dulu ya sharingnya. Maaf alurnya maju mundur syantik :D
Semoga bermanfaat!!! 

  








32 comments :

  1. Amazing ya betapa teknologi berkembang. 2001 HP seolah barang lanka dan mahalm 2020, ga punya hp malah yg langka.
    That OHP wakkaak. Tp di binus udah jrg dipake sih memang dr dulu.
    Btw semoga dilancarkan wisudanya dan ga terhambat lagi. Aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Binus mah mantap mba dari dulu. kalau dibandingin dengan kampus saya di makasssar mah jauhhh... :D
      makanya diatas saya sebutkan ttg fasilitas itu relatif karena kalau didaerah biasanya beda fasilitasnya dgn ibukota

      Delete
  2. Untung saya kuliahnya zaman now :D hampir semuanya jadi serba digital. Tapi kalo buku tetep lebih enak yang hardfile sih, bisa dibolak-balik dengan nyaman

    ReplyDelete
  3. Hehehe...jadi ingat jaman kuliah saya dulu, masih pakai OHP 😅, nda terbayang saat itu kalau tugas-tugas sekarang tinggal dikirim lewat email 😁

    ReplyDelete
  4. Ahaaaa, masih ingat sekali juga saya OHP itu. Di kampusku aja dulu itu cuma hitungan jari di tiap jurusan. Kayaknya cuma ada 1 atau 2 tiap jurusan, karena dosen yg sering pakai OHP pun juga kayaknya Pak Prof aja, hahahah.
    Dan kertas transparan itu juga jadi barang mewah tuk mahasiswa, gak boleh lecek, gak boleh disimpan sembarang, secara selembarnya bisa dipakai buat sekali makan mie siram atau gorengan sampe kenyang di kantin, hihih.
    Sekarang memang mudah banget, semua serba ada. Tapi saya heran, kadang masih ada juga lho tugas2 yg masih harus diketik atau bahkan ditulis tangan, hahahah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe betul, artinya dosen yang saat ini tugasnya masih harus diprint dan tulis tangan adalah dosen zaman kolonial :D

      Delete
  5. Zaman makin maju ya, para dosen dan mahasiswa pun dituntut untuk belajar mengikuti trend teknologi terkini..

    ReplyDelete
  6. bener nih, zaman saya kuliah juga udah serba paperless, apa-apa pakai slide dan download aja di situs kampus materi kuliahnya. terus setiap ngerjain tugas, kirim email dan prensentasi pake proyektor. setiap mahasiswa punya laptop dan jarang banget yg nulis di buku. tapi saya masih sih, haha.

    ReplyDelete
  7. Wah.. saya sempat rasain pakai OHP waktu SMA dan lupa kayanya kuliah juga pernah. Kuliah akhirnya beli harddisk buat bawa data preview ke dosen. Alhamdulillah ada teman mau pinjamin laptop yang kebetulan nomor urutnya dempet ama saya. Betenya kalau gak bisa dibuka datanya.
    Kocaknya ada teman saya cerita, dia jurusan IT. Kalo mau preview dengan dosen, masing-masing bawa PC segede gaban

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkkwk... laptopnya pasti berat banget zaman itu

      Delete
  8. Ah, jadi inget jaman kuliah dulu. Belum jamannya belajar via gawai. Kalau ada materi atau mau presentasi pasti makalahnya di copy dengan ukuran yang diperkecil buat dibagikan di kelas. Sekarang udah canggih. Hak mesti print lagi, cukup pakak LCD proyektor dan share file via wa.

    ReplyDelete
  9. Duh, aku gak kebayang kalau kuliah lagi di zaman now. Udah ketinggalan banget. Penginnya belajar keahlian tertentu aja ya. Misal jahit atau baking. Tapi tetep salut sama temen2 yang lanjut kuliah lagi. Selain ilmu yg terus upgrade. Pola pikir pun terus berkembang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba... klu kuliah lagi ilmunya pasti nambah karena banyak ilmu baru

      Delete
  10. duh jadi pengen kuliah lagi, tapi ngebayangin bakal bersaing dengan anak2 zaman sekarang yg canggih2, jangan2 nanti jadi nggak pede hahaha

    ReplyDelete
  11. Apalagi saya Mbak yang kuliah tahun 1997 hahaha, kebayang bagaimana jadulnya kan. Kita masih pake white board sama spidol. Bawa banyak buku kemana-mana. Tapi asyik lho, bisa buat cerita anak cucu kelak. Makanya saya sekarang rada gimana gitu, tidak hanya anak kuliahan yang pake HP untuk belajar. Anak SD pun pakenya itu buat belajar. Ya emang zaman sudah berubah ya Mbak. Kita harus bisa mengikutinya dengan bijaksana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba... tahun 90an kita ga ngebayangin bahwa teknologi akan secanggih ini

      Delete
  12. Aku mulai kuliah di tahun 2001 di Bogor. Hahaha, bukan kuliah di kampus ternama. Jadi fasilitas pun seadanya juga. Sama sih, pakai OHP juga. Dulu kayaknya langka deh mahasiswa yang punya laptop. Komputer ada sih di rumah atau kost-kostan mahasiswa yang lumayan berduit. Selain itu, antri di rental komputer. Termasuk akuuu ... Hahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulll skali mba... dulu... laptop dan pc buat kalangan berduit

      Delete
  13. Memang kecanggihan teknologi merubah segalanya ya, Mbak. Dulu tahun 2000an sebenarnya sudah ada internet, tapi banyak masyarakat yang tidak menjangkau manfaat internet lebih luas karena memang teknologi saat itu terbilang ekslusif. Android belum ada dan laptop hanya bisa dibeli oleh orang kaya saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul... skarang hp dan laptop harganya terjangkau.

      Delete
  14. Melihat fasilitasnya, mahasiswa zaman now lebih dimudahkan ya, Mbak. Semua serba digital dengan akses internet yang mumpuni. Beda dengan zaman saya kuliah dulu yang kalau mau bikin tugas dulu harus antri gantian komputer di kampus atau sewa warnet hehehe.

    ReplyDelete
  15. asikkk banget ya mb kuliah sekarang makin mudah mencari informasi dan kebutuhan kuliah di dunia maya hihihi

    ReplyDelete
  16. Nah ini aku banget. Kuliah masih tuh dosenku pakai OHP. Bahkan aku ngajar pun masih tuh ngalami pakai OHP. Itu yaa materi di transparan OHP berakhir di tukang loak dong. Skrng diuntungkan banget lho, pakai digital. Anehnya, kenapa mahasiswa engga rajin ya... Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkkwk... karena teknologi tersebut banyak jg yg bikin malas apalagi kalau sdh nonton youtube, drakor, dan main games :D

      Delete

Silakan Berikan Komentar, Saran, dan Kritik Untuk Postingan Ini, yang sopan ya ^^ dan please jangan spam

My Instagram

Designed By OddThemes | Distributed By Blogger Templates